Tiga Hal Ini Yang Tidak Pernah Dilakukan Oleh Milioner Sukses

 

Foto Ilustrasi

MANUVER.News – Saat mewawancarai lebih dari 500 milioner dan meneliti kebiasaan mereka untuk “The Millionaire Next Door,” penulis Thomas J. Stanley menemukan bahwa kebanyakan milioner ternyata sangat hemat.

Mereka cenderung tidak membelanjakan barang-barang mewah, malah membelanjakan untuk investasi dan hal-hal lain yang meningkatkan kekayaan bersih mereka.

Dia juga menemukan bahwa sebagian besar tidak mendapatkan kekayaan mereka melalui koneksi keluarga atau warisan. Sebaliknya, sekitar 80% adalah generasi pertama yang makmur dan menghasilkan uang sendiri melalui kombinasi kebiasaan, pendapatan, dan investasi mereka.
Di sepanjang buku itu, dia memetakan kebiasaan milioner, mencatat hal-hal yang cenderung mereka beli dan belanjakan, dan seberapa banyak mereka memberi.

Dia juga mengidentifikasi tiga kebiasaan uang yang dihindari para miliuner sukses dengan cara apa pun.

1. Mereka tidak memiliki dompet yang penuh dengan kartu kredit eksklusif

Ketika Anda berpikir tentang gaya hidup milioner, Anda mungkin membayangkan sebuah kartu eksklusif dengan biaya tinggi dan fasilitas perjalanan dan kemewahan yang tak terhitung jumlahnya. Tetapi menurut penelitian Stanley, itu bukanlah kartu yang menjadi tujuan kebanyakan jutawan mandiri – kebanyakan memilih kartu kredit dengan biaya lebih rendah.

Dia menemukan bahwa hanya 6,2% milioner yang dia survei memiliki Amex Platinum, dan lebih sedikit yang memiliki kartu kredit tingkat tinggi lainnya. Meskipun kartu elit ini bisa datang dengan fasilitas yang bagus untuk bepergian dan berbelanja, mereka juga sering kali memiliki biaya tinggi. Itu tidak berarti bahwa milioner tidak menggunakan kartu kredit – mereka menggunakannya.

Faktanya, 59% milioner yang disurvei memiliki kartu Visa dengan biaya lebih rendah, dan 56% memiliki kartu kredit MasterCard. Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa meskipun kartu kredit mungkin memiliki keistimewaan dan keuntungan, mereka hanya berguna ketika saldo kartu dibayar penuh setiap bulan sehingga kartu tidak mengumpulkan bunga.

2. Mereka menghindari memberikan hadiah besar kepada anak-anak mereka, atau mendukung mereka secara finansial sebagai orang dewasa

Milioner selalu rela mengeluarkan biaya untuk pendidikan bagi diri mereka sendiri, anak-anak mereka, dan cucu mereka. Banyak yang menganggap pendidikan mereka penting untuk membangun kekayaan, tetapi sebagian besar orang tua dan kakek nenek yang kaya juga tahu di mana harus menarik batasan dengan mendukung anak-anak dewasa. Stanley menemukan bahwa mendukung anak-anak dewasa tidak menguntungkan kedua kelompok tersebut.

Dia menulis bahwa orang tua yang memberikan semacam bantuan kepada anak-anak dewasa memiliki “kekayaan yang jauh lebih sedikit daripada orang tua pada usia, pendapatan, dan kelompok pekerjaan yang sama yang anak-anak dewasanya mandiri secara ekonomi.” Dan sebagian besar milioner mandiri mengetahui hal ini.

Mereka juga tahu betapa menyakitkan bagi anak-anak mereka untuk sering menerima hadiah dan dukungan. “Secara umum, semakin banyak dolar yang diterima anak-anak, semakin sedikit yang mereka kumpulkan, sementara mereka yang diberi lebih sedikit dolar mengumpulkan lebih banyak,” tulis Stanley.

Sebagian besar, orang tua milioner cenderung hanya memberikan hadiah besar-besaran secara sporadis – sekitar 60% orang tua milioner membantu anak-anak mereka membeli rumah. Tetapi mereka cenderung tidak sering memberi kepada anak-anak mereka.

Hanya 32% orang tua milioner yang mendanai pendidikan pascasarjana anak-anak mereka, dan hanya sekitar 18% yang menghadiahkan anak-anak mereka real estat yang menghasilkan pendapatan.

3. Mereka tidak menghabiskan waktu berjam-jam untuk mengelola investasi mereka

Stanley menemukan bahwa memiliki saham adalah bagian penting dari strategi kekayaan kebanyakan jutawan sekitar 95% memiliki saham. Dan dia menemukan bahwa paling sedikit 20% dari kekayaan mereka diinvestasikan di pasar saham.

Tapi kebanyakan milioner yang dia survei tidak terlalu sering menyentuh investasi mereka. “Empat puluh dua persen jutawan yang kami wawancarai untuk survei terbaru kami tidak melakukan perdagangan apa pun dalam portofolio saham mereka pada tahun sebelum wawancara,” kata Stanley.

Milioner cenderung membeli dan menahan investasi selama bertahun-tahun, memungkinkan investasi mereka untuk mengapresiasi dan termasuk dalam kategori berbeda yang mengecualikan mereka dari pajak keuntungan modal jangka pendek yang lebih tinggi. Ini juga berarti mereka tidak perlu menghabiskan berjam-jam setiap minggu atau bahkan setiap bulan untuk mengelola investasi mereka.

Bagi kebanyakan milioner, investasi adalah proses yang sederhana dan lepas tangan.

Sumber : Kontan.co.id

0Shares

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *